Dinkes Provinsi Banten Tangani Covid-19, MUI dan Pramuka Banten Berikan Apresiasi

 

Banten, (persepsi.co.id) – Dinkes Banten dan Ormas, Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Banten, Ati Pramudji Hastuti mengatakan bahwa sinergi Pemerintah Daerah Banten khususnya Dinas Kesehatan dengan organisasi kemasyarakatan merupakan sebuah keharusan dan keniscayaan. Hal ini disebabkan karena Dinas Kesehatan tidak dapat berjalan sendiri dalam meningkatkan derajat kesehatan masyarakat Banten.

Kegiatan kolaborasi dapat dilakukan mulai tingkat provinsi, kabupaten/kota, hingga kecamatan, kelurahan dan desa.
Dalam konteks penanganan Covid-19 di Banten, Dinkes Banten terus berupaya tanpa kenal lelah dalam memutus mata rantai penyebaran Covid-19 di Banten. Alhamdulillah berkat doa para ulama dan masyarakat Banten dan diiringi kerja keras aparat pemerintah daerah khususnya jajaran Dinkes, Banten dapat keluar dari 3 besar dan 10 besar daerah penyumbang pasien Covid-19 di Indonesia.

MUI Provinsi Banten mengapresiasi langkah yang dilakukan oleh Dinas Kesehatan Provinsi Banten. MUI berkontribusi dengan mensosialisasikan Fatwa MUI terkait Pandemi Covid-19, kampanye 3M, dan mengeluarkan taushiyah terkait penanggulangan dampak Covid-19 dengan narasi agama. Dr. H. Fadlullah, selaku Ketua Satgas Covid-19 MUI Provinsi Banten menyatakan bahwa MUI mulai gerakan hidup bersih dan sehat dari Masjid, Langgar, dan Musholla. Dalam waktu dekat segera dilaksanakan bersama Puskesmas Kecamatan Bojonegara Kabupaten Serang dan Puskesmas Kecamatan Kasemen, Kota Serang.

Dalam kesempatan itu pula, ketua Kwarda Pramuka Banten, Masduki, yang juga hadir dalam kegiatan tersebut turut mengapresiasi kerja keras Kadinkes Banten dan seluruh jajaran. Masduki juga menginstruksikan agar semua anggota Pramuka mulai dari level yang terbawah hingga unsur pimpinan wajib ikut dan bertanggungjawab untuk memutus mata rantai penyebaran Covid-19 di Banten bekerjasama dengan Dinas Kesehatan Provinsi Banten dan Ormas-Ormas lain di Banten.

Pria yang akrab disebut Ka Enduk ini juga mengingatkan agar tidak ada istilah bosan dalam penanggulangan Covid-19 karena jika kita berupaya insya Allah akan berhasil. Jika Ormas bergerak sama maka hasilnya akan lebih optimal.

Selain itu dalam konteks kepramukaan, seluruh anggota Pramuka harus menjadi penggerak di masyarakat dan lingkungan yang dapat dimulai dari kesadaran diri sendiri dan keluarga. Minimal dengan menggunakan masker ketika beraktivitas di luar rumah, pungkasnya.

Desa dan Kelurahan Siaga harus dapat dilahirkan di Banten dalam upaya meningkatkan derajat kesehatan masyarakat. Karena desa dan kelurahan Siaga dapat mendorong kenaikan derajat kesehatan masyarakat karena warganya yang sudah paham dan menerapkan Prilaku Hidup Sehat dan Bersih (PHBS) yang menjadi kunci dalam meningkatkan derajat kesehatan masyarakat sekaligus dapat memutus mata rantai penyebaran Covid-19 di Banten.(Sri Ratu Dewi)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *